PENCARIAN
Baca Berita

Jaksa Masuk Sekolah Kejati Bali : 1073 Pelajar SMA, SMK, dan SLB di Provinsi Bali Diberikan Pemahaman Bahaya Narkotika dan Anti Korupsi

Oleh : | 12 Mei 2022 | Dibaca : 61 Pengunjung


Undang-Undang No 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi memberikan ruang kepada Masyarakat untuk dapat berperan serta membantu upaya pencegahan dan pemberantasan tindak pidana korupsi. Peran serta dimaksud sebagaimana diatur dalam Pasal 41 ayat (3) UU No 31 Tahun 1999 berupa hak dan tanggung jawab dalam upaya pencegahan dan pemberantasan tindak pidana korupsi. Ini mengandung makna bahwa setiap individu dalam masyarakat bertanggung jawab untuk mencegah terjadinya tindak pidana korupsi. Pencegahan tersebut dimulai dari masing-masing individu tanpa mengenal usia. 

 

Inilah yang mendasari Kejati Bali memberikan materi Jaksa Masuk Sekolah (JMS) secara daring dari Studio Mini Dinas Pendidikan Kepemudaan dan Olahraga Propinsi Bali, yang bertema “Membangun Sikap Anti Korupsi Sejak Usia Dini”. Hal ini juga mendasarkan pada Pasal 30 B UU No 11 Tahun 2021 tentang Perubahan UU No 16 Tahun 2004 tentang Kejaksaan yang mengatur Kejaksaan berwenang melaksanakan pencegahan korupsi, kolusi, dan nepotisme. Melalui Kegiatan JMS diharapkan para siswa dapat mengenali sikap anti korupsi yang kemudian mengembangkan pada dirinya sendiri sehingga mampu menolak untuk melakukan perbuatan korupsi. Ada 9 nilai sikap anti korupsi yang disampaikan dalam kegiatan Jaksa Masuk Sekolah, yaitu Kejujuran, Kepedulian, Kemandirian, Disiplin, Tanggung Jawab, Kerja Keras, Sederhana, Berani dan Adil. 

 

Selain menyampaikan materi terkait pencegahan korupsi, peserta JMS juga diberikan materi terkait bahaya narkotika. Hal ini tidak lepas dari rentannya penyalahgunaan narkotika pada usia remaja. Diharapkan dengan mengetahui bahaya dari narkotika, para siswa yang merupakan penerus bangsa ini dapat mencegah dirinya, keluarga dan lingkungannya dari penyalahgunaan narkotika dan peredaran narkotika.

 

Pelaksanaan Jaksa Masuk Sekolah ini juga menjadi salah satu program Pemerintah Provinsi Bali melalui Dinas Pendidikan, Kepemudaan dan Olahraga Propinsi Bali. Jaksa Masuk Sekolah yang diikuti 1073 peserta dari Sekolah Menengah Atas, Sekolah Menengah Kejuruan dan Sekolah Luar Biasa di Provinsi Bali ini masuk dalam inovasi pelayanan pendidikan yang diberi nama Portal Bali Melajah.  


Oleh : | 12 Mei 2022 Dibaca : 61 Pengunjung


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya :